Salju

Pages - Menu

WELCOME

Jumat, 17 Agustus 2012

Pertumbuhan Pasca Embrionik Pada Makhluk Hidup


1.       
Usia

Ciri-ciri

Gambar janin
1 bulan
(4 minggu)

Bagian kepala, jantung, dan hati mulai terbentuk; sistem pencernaan sebagai suatu saluran sederhana; ada sebuah ekor yang khas; jaringan-jaringan ekstra embrionik mulai muncul.

aa.jpg
2 bulan
(8 minggu)

Telinga, mata, jari-jari, mulut, hidung, dan tumit merupakan bentuk-bentuk tersendiri; tulang mulai dibentuk, sistem pencernaan terbentuk; sistem saraf dan sistem sirkuler mulai berfungsi; adanya alat kelamin luar, tetapi belum dapat dibedakan jenis kelaminnya.

3 bulan
(12 minggu)

Ginjal, hati, tangan, lengan, tungkai, kaki, dan sistem pencernaan telah berkembang baik; alat kelamin luar antara pria dan wanita mulai dapat dibedakan; paru-paru mulai jelas; adanya gerakan-gerakan kecil dari janin.

a.jpg
4 bulan
(16 minggu)

Detak jantung sudah dapat dirasakan; terbentuknya tulang-tulang di seluruh tubuh; kulit berkembang sepenuhnya; sudah dapat ditentukan jenis kelaminnya; munculnya alis, bulu mata, dan rambut kepala; gerakan janin meningkat
9,5 bulan
(38 minggu)

Sejak minggu ke-16 sampai saat kelahiran terjadi akumulasi lemak di bawah kulit; menjelang minggu ke-22 janin mulai membuka matanya; gerakan-gerakan janin dirasakan oleh ibunya, terjadi kenaikan gerak badan yang sangat cepat; pada bulan ke-7 posisi kepala ke bawah sebagai persiapan untuk kelahiran.

ab.jpg
2.      A. Fase pasca embrionik pada tumbuhan:
Pada Tumbuhan : *metagenesis Lumut (Bryophyta)

Dari Spora - berkecambah menjadi Protonema (bayi lumut) - Protonema tumbuh besar menjadi Tumbuhan lumut yang menghasilkan gametangium - gametangium menghasilkan sel kelamin yang bersatu menjadi Zygote - tumbuh menggembung membentuk Sporogomnium - setelah matang dan tua menghasilkan spora lagi OK

Sedang detail metagenesis Paku (Pterydophyta) Spora - Prothallium - Tumbuhan Paku -Sporogomnium

BEDA METAGENESIS PAKU DAN LUMUT



Setelah diamati metagenesis lumut dan paku diatas dapat kita simpulkan bahwa

Gametofit paku umurnya lebih pendek dibanding sporofitnya karena yang terlihat di alam tumbuhan pakunya bukan Prothaliumnya , sedang pada lumut sebaliknya yang dialam tumbuhan lumutnya maka gametofitnya lebih lama / dominan hidupnya dibanding sporogonium
Tumbuhan paku ada di bawah skema berarti kromosomnya diploid karena yang dibawah selalu berasal dari zygot hasil pertemuan dua sel kelamin , sebaliknya lumut haploid karena ada diatas skema yang terbentuknya hasil dari perkembangan spora. dan spora itu dibentuknya secara miosis ( pembelahan reduksi)

Berikut juga kami tampilkan morfologi tanaman paku dan lumut


Berikut letak spora pada tumbuhan paku , berada di daun Paku yang di daun itu terdapat sporogonium , sedang di Lumut tidak akan di jumpai di daun namun di Sporogonium yang menjulang di atas tumbuhan lumut ( lihat gambatnya ya )
Untuk perbedaan ciri yang lain dari keduanya yaitu

Pada lumut akarnya masih rhizoid , sedang pada tumbuhan paku akarnya serabut
Pada lumut tubuhnya belum terdapat berkas pengangkut xilem dan floem , sedangkan di paku sudah mempunyai xilem dan floem sehingga lumut tergolong Non tracheophyta sedang pada tumbuhan paku tergolong Tracheophyta
pada lumut daun tidak dijumpai spora sedang dipaku terlihat ada sporanya ( sporofil) , pada daun paku ketika masih muda menggulung
alat pengatur keluarnya spora di lumut berupa gigi peristome sedangkan di paku berupa anullus
SEKILAS LUMUT DAN PAKU

Hingga saat ini tumbuhan nonvaskuler (lumut daun dan lumut hati dan antocerros ) dikelompokkan bersama dalam satu divisi tunggal.
Divisio itu adalah Bryophyta yang berasal dari bahasa Yunani Brion yang berarti “ lumut ”
Gamet Bryophta berkembang di dalam gametangia.
Gametangium jantan dikenal dengan Anteredium, menghasilkan sperma berflagella.
Gametangium betina disebut dengan Arkogonium yang menghasilkan sel telur.



Sel telur tersebut dibuahi di dalam arkegonium yang kemudian terbentuk zygot didalamnya
 
Zygote kemudian membelah secara mitosis terus menerus membentuk Embryo yang kemudian menjadi badan yang menggelembung yang disebut Sporogonium
 
Walaupun dengan embrio yang terlindungi, bryophta tidak sepenuhnya tidak memerlukan air , tetap haris ada air namun tidak perlu habitat perairan , cuku[ ditempat lembab saja cukup ( Hygrophyt_.
Tumbuhan Bryophyta memerlukan air untuk bereproduksi.OK

Bryophta tidak memiliki jaringan yang diperkuat oleh lignin, yang diperlukan untuk menyokong tumbuhan tinggi seperti tumbuhan di daratan.
Meskipun Bryopyhta dapat merentang secara horizontal sebagai hamparan lumut,
Bryophta selalu memiliki profil yang rendah.
Sebagian besar tingginya hanya 1 - 2 cm. Pada umumnya lumut mempunyai warna yang benar-benar hijau (ever gteen)
Warna hijau itu karena Lumut mempunyai sel-sel dengan plastida yang menghasilkan klorofil a dan b,
 
Sehingga lumut bisa melakukan Fotosintesis , dengan demikian lumut bersifat Autotrof.
Bryophyta tumbuh di darat dan di tempat-tempat seperti: tanah, bebatuan, gambut, kulit pohon, dan kondisi ekstrem yang lain sehingga Lumut digologkan organisme Kosmopoltan .
Lumut pada batangnya belum terdapat berkas pengangkut xylem dan floem
 
Maka kemudian dikelompokkan dalam tumbuhan Non Tracheophyta .
Tumbuhan lumut mempunyai pergiliran keturunan atau generasi antara sporofit dan gametofit
 
Generasi Gametofit adalah Generasi yang menghasilkan sel kelamin Gemerasi itu terdapat pada Tubuhnya sendiri , terletak pada ujung batangnya , sehingga Tumbuhan lumut tidak dijumpai spora pada daunnya
 
Generasi Sporofit adalah menghasalailkan spora , [ada lumut pada bagian sporogoniumnya .
Jadi bentuk gametofitnya berupa tumbuhan lumut , dan sporofitnya adalah Sporogoniumnya yang akan menghasilkan spora yang di dalamnya terdapat sporangium.
Bryophyta berkembang biak dengan spora dan telah menunjukkan pergantian keturunan yang nyata.
Gametofit berupa tumbuhan lumutnya., Sporofit berupa sporogonium atau kapsul spora yang terdapat pada gametofit dan sporofit yang belum terpisah.
Dari spora tidak lalu terjadi tumbuhan lumut, melainkan protonema dulu yang kemudian baru menjadi lumut.
Dalam sistematik lumut dibedakan menjadi dua kelas :
Kelas Musci (lumut daun): Bryopsida
Kelas Hepatica (lumut hati) : Hepaticopsida
Kelas Antoceros : Anthoceropsida


Metagenesis Hepaticopsida

Metagenesis Bryopsida
Berdasarkan struktur tubuhnya, Tumbuhan Lumut telah berkormus.(batang akar dan daunnya sudah bisa dibedakan)
Lebih tepatnya lumut merupakan peralihan antara tumbuhan bertalus dengan tumbuhan berkormus.
ADAPTASI LUMUT
Lumut melakukan adaptasi yang memungkinkan untuk tumbuh di tanah yaitu,
 

Pertama tumbuhnya diselubungi oleh kutikula lilin yang menolong tubuhnya menyimpan air.
Kedua, gamet-gametnya berkembang dalam metangia, sebagai akibatnya zigot hasil vertilisasinya berkembang didalam jaket pelindung.
Oleh karena lumut belum memiliki jaringan pengangkut, maka air masuk ke tubuh lumut secara imbibisi.
Setelah air masuk ke tubuh lumut, kemudian didistribusikan ke bagian-bagiantumbuhan secara Osmose dengan gaya kapilaritas maupun aliran sitoplasma.
Sistem pengangkutan air seperti itu menyebabkan lumut hanya dapat hidup di rawa dan tempat-tempat teduh.
Lumut tidak pernah berukuran tinggi dan besar, kebanyakan hanya 1-2 cm, dan seringkali besarnya kurang dari 20cm.
SEKILAS PAKU
Paku-pakuan merupakan golongan tumbuhan yang benar-benar telah berkormus (mempunyai akar, batang dan daun).
Paku-pakuan merupakan kelompok tumbuhan berpembuluh yang paling sederhana.
Kurang lebih 550 juta tahun yang lalu (zaman karbon) hutan paku raksasamendominasi permukaan bumi.
Semua anggota divisi paku-pakuan memiliki 4 struktur penting yang tidak terdapat pada ganggang tingkat tinggi dan terkompleks sekalipun, yaitu
lapisan pelindung sel (jaket steril) yang terdapat di sekeliling organ reproduksi,
embrio multiseluler. Yang terdapat dalam arkegonia,
kutikula pada bagian luar membungkus epidermis
sistem transfor internal yang mengangkut air dan zat makanan dari dalam tanah, sistem ini sama baiknya seperti pengorganisasian transfor air dan zat makanan pada tumbuhan tingkat tinggi.
JADI
Ciri tumbuhan lumut (Bryophyta) merupakan tumbuhan darat sejati, bentuknya kecil dan panjang, menyukai tempat-tempat yang lembab atau basah seperti di bebatuan, tanah, dan dinding tua, merupakan peralihan antara tumbuhan berthallus dan tumbuhan berkormus, mempunyai kloroflas untuk fotosintesis, tidak mempunyai berkas pengangkut, reproduksi secara seksual dengan perpaduan antara sel sperma dan sel telur, berkembangbiak secara kawin (generatif) dan tidak kawin (vegetatif).
Tumbuhan lumut tubuhnya masih berupa thallus, artinya tidak memiliki akar, batang, dan daun sejati, akan tetapi memiliki bagian yang menyerupai akar yang disebut rhizoid.
Ciri khas tumbuhan paku adalah mempunyai akar, batang dan daun, umumnya tumbuh di tempat lembab (higrofit), belum menghasilkan bunga, daunnya yang masih muda yang merupakan kumpulan kotak spora. Sporangium yang berkumpul akan membentuk sorus yang kebanyakan terletak pada bagian bawah daun, reproduksi secara aseksual dengan sporofit, dan reproduksi seksual dengan gametofit, dan pada batang sudah terdapat epidermis, korteks dan stele.
Tumbuhan paku merupakan jenis tumbuhan kormus, artinya telah memiliki akar, batang, dan daun sejati serta berkembangbiak dengan menggunakan spora.
B.  Fase pasca embrionik pada hewan :
Pada hewan tertentu sebelum dewasa terlebih dahulu mengalami perubahan bentuk. Perubahan bentuk ini dikenal dengan metamorfosis. Contoh metamorfosis pada hewan vertebrata adalah metamorfosis pada katak. Sedangkan pada serangga dapat dijumpai pada kupu-kupu. Ada dua macam metamorfosis, yaitu metamorfosis sempurna dan metamorfosis tak sempurna. Pada metamorfosis sempurna bentuk hewan muda sangat berbeda dengan bentuk hewan dewasa. Sedangkan pada metamorfosis tak sempurna bentuk hewan muda mirip dengan hewan dewasa dan disebut nimfa.
FastStoneEditor Pertumbuhan dan Perkembangan (2) : Pertumbuhan dan perkembangan pada manusia dan hewan

Metamorfosis sempurna pada kupu-kupu.
FastStoneEditor Pertumbuhan dan Perkembangan (2) : Pertumbuhan dan perkembangan pada manusia dan hewan

Metamorfosis tak sempurna pada belalang. Hormon yang berpengaruh pada perkembangan ini adalah hormon tiroksin dan triiodotironin, keduanya dihasilkan oleh kelenjar thiroid. Kelenjar ini didapati bukan hanya pada manusia, tetapi pada semua hewan vertebrata. Pada larva aktivitas kelenjar ini meningkat, akibatnya terjadi perubahan bentuk maupun anatomi dan morfologi hewan tersebut.
Hormon yang berpengaruh pada perkembangan ini adalah hormon tiroksin dan triiodotironin, keduanya dihasilkan oleh kelenjar thiroid. Kelenjar ini didapati bukan hanya pada manusia, tetapi pada semua hewan vertebrata. Pada larva aktivitas kelenjar ini meningkat, akibatnya terjadi perubahan bentuk maupun anatomi dan morfologi hewan tersebut.
http://4.bp.blogspot.com/_CIAuKmcBAow/SnpOkPfzFFI/AAAAAAAAAKA/CWAxw4SJUOU/s400/13.jpg
Metagenesis pada hewan pada dasarnya sama dengan metagenesis pada tumbuhan. Hewan mengalami pergiliran generasi, yaitu fase generatif (seksual) dan fase vegetatif (aseksual) secara bergantian.
Hewan yang mengalami metagenesis misalnya golongan Cnidaria. Contoh hewannya yaitu Hydra dan Ubur-ubur.

http://1.bp.blogspot.com/-aJfesGUhTBo/TgbmwT4bMeI/AAAAAAAAKXQ/iHI8dUH6XRQ/s400/metagenesis%2Btumbuhan%2Bpaku.jpg
a.      metagenesis tumbuhan paku
Spora-Potalium           -anteredium-sperma-zigot-tumbuhan paku-sporogonium-spora
                                                -arkegonium-ovum



 b. Metagenesis tumbuhan lumuthttp://4.bp.blogspot.com/-dwRrfhj02Cw/TgbknO3fOeI/AAAAAAAAKXI/lZqJd41rvss/s400/metagenesis%2Blumut.jpg
Spora-Protonema-Tumbuhan lumut             -Anteredium-sprema-zigot-sporogonium-spora
                                                                                -arkegonium-
 
3.       
a)      Sporofil : Bot organ berbentuk daun atau berasal dr daun yg mengandung alat perkembangbiakan
b)     Tropofil : Daun yang khusus berfungsi untuk fotosintesis.
c)      Sorus : Kumpulan kotak spora (sporongium)
d)     Sporangium : sel, struktur, atau organ yg membentuk spora di dalamnya
e)     Sporofit : Generasi tumbuhan yang menghasilkan spora.
f)       Gametofit : fase daur hidup tumbuhan yg mempunyai inti sel haploid
g)     Tumbuhan paku homospor : Tumbuhan paku Homosfor Yaitu tumbuhan paku yang menghasilkan jenis spora yang besarnya sama
h)     Tumbuhan paku heterospor : Tumbuhan paku yang menghasilkan dua jenis spora
i)       Tumbuhan lumut berumah satu : Lumut berumah satu, atau biasa disebut dengan lumut homotalus adalah lumut yang menghasilkan arkegonium (Alat kelamun betina) dan antiridium (alat kelamin jantan) dalam satu individu.
j)       Tumbuhan lumut berumah dua : Lumut berumah dua, atau biasa disebut dengan lumut heterospora adalah lumut yang hanya menghasilkan anteridium ataupun arkegomium pada satu individu.

2 komentar: